seminarkan peny" />
 
Home | Nasional | Riau | Ekonomi | Politik | Hukrim | Pendidikan | Sportivitas | Sosialita | Wisata | Indeks Senin, 14 Agustus 2019
 
Seminarkan Penyelesaian Sengketa Hukum
Himpunan Mahasiswa FH UIR Hadirkan Lawyer dari Australia
Sabtu, 05 Oktober 2019 - 17:15:18 WIB
John Woodward bercerita pengalamannya sebagai lawyer dan mediator dalam menyelesaikan sengketa hukum di Australia.

Pekanbaru, Hariantimes.com - Himpunan Mahasiswa Hukum Perdata Fakultas Hukum Universitas Islam Riau (FH UIR) seminarkan penyelesaian sengketa hukum, Sabtu (05/10/2019).


Seminar bertajuk 'Regulation and Implementation of Alternative Dispute Resolution (A Legal Comparative between Australia and Indonesia) yang dimoderatori Evriliana Yothi ini menghadirkan tiga narasumber utama. Yakni Dr John Woodward, Lawyer Researching Dispute Rosolution, Associete Lecturer Newcastle Law School, Assoc. Prof Dr Abdul Thalib SH MCL dan Assist. Prof Dr Admiral SH MH. Keduanya adalah Dosen Fakultas Hukum Universitas Islam Riau.


Di kesempatan itu, John Woodward banyak bercerita tentang pengalamannya sebagai lawyer dan mediator dalam menyelesaikan sengketa hukum di Australia.


Menurut John, dalam menyelesaikan sengketa atau perselisihan para pihak perlu melakukan pendekatan ADR (Alternative Dispute Resolution) daripada menempuh jalur hukum ke pengadilan. Mediasi sebagai salah satu bentuk alternatif penyelesaian sengketa, kata John, menjadi solusi yang tepat untuk menyelesaikan sengketa.


''Pola penyelesaian sengketa melalui mediasi sering dilakukan di Australia dan terbukti ampuh menyelesaikan berbagai masalah bisnis. Faktor lain adalah karena budaya masyarakatnya tidak lagi menjadikan pengadilan sebagai pilihan pertama penyelesaian sengketa. Berperkara ke pengadilan juga butuh biaya yang tidak sedikit,'' ungkap John Woodward.


Sementara Abdul Thalib. Thalib berpendapat, arbitrase merupakan jalan terbaik penyelesaian perselisihan. Apalagi sekarang  banyak kasus menumpuk di Mahkamah Agung yang menunggu putusan kasasi. Sehingga, hakim-hakim di Mahkamah agak kewalahan menangani kasus karena jumlahnya terus bertambah. Alasan lain,  karena berperkara melalui pengadilan membutuhkan biaya besar, dikarenakan banyak pihak menginginkan perselisihan diselesaikan di luar pengadilan.


Di samping itu, kata Abdul Thalib, itu juga tuntutan para pebisnis. Sebab berperkara melalui pengadilan sejak di tingkat pertama hingga kasasi dapat menghabiskan waktu 6 sampai 8 tahun. ''Bagi pebisnis waktu selama itu selain mengurus energi, tenaga juga fikiran. Pihak asing pun menuntut Indonesia memiliki arbitrase yang bertugas menyelesaikan perselisihan. Mereka lebih senang melibatkan arbitrase dalam berperkara daripada pengadilan,'' ujar Abdul Thalib.


Senada dengan Thalib, Admiral menyatakan sebuah kontrak yang baik harus disertai dengan pengaturan sengketa di luar pengadilan. 


''Kalau anda membuat kontrak maka jangan buat kontrak yang sifatnya mengancam. Misalnya menulis dengan kalimat, apabila timbul sengketa di antara para pihak maka akan ditempuh  melalui jalur hukum dalam wilayah pengadilan negeri Pekanbaru," ujar Admiral.


Menurut Admiral, kalimat seperti itu bernada mengancam. Ini tidak baik apalagi orang Indonesia itu suka baper. Anda harus gunakan klausula yang lebih responsif. Antara lain menyertakan, 'apabila timbul sengketa yang diakibatkan terjadinya perbedaan pandangan dalam hal dilakukannya hubungan kontrak maka para pihak sepakat untuk menempuh jalur konsultasi dan negosiasi dengan iktikad baik'.


Ini penting sebab, seperti kata Abdul Thalib, di tahun 2017 saja perkara yang menumpuk di Mahkamah Agung bisa mencapai 2.500 kasus. Jadi, lanjut Dekan Fakultas Hukum ini gunakan selalu konsultasi dan negosiasi dalam menyelesaikan setiap problem yang timbul dalam berkontrak. ''Ini lebih terhormat daripada berperkara menggunakan jalur hukum di pengadilan,'' imbuh Admiral.(*)


Editor: Zulmiron




 
Berita Lainnya :
  • Himpunan Mahasiswa FH UIR Hadirkan Lawyer dari Australia
  •  
    Komentar Anda :

     
    + Indeks Berita +
    01 Masrul Kasmy-Yulian Norwis Siap Maju di Pilkada Meranti
    02 Wabup: Semoga Proses Pengobatan Ditangani Segera
    03 Wisatawan Belanda dan Italia Menyantap Sambal Belacan Pucuk Ubi
    04 Jontikal : Mulai Besok, Demokrat Buka Pendaftaran Cabup dan Cawabup
    05 DANTRI Terpilih Nakhodai DEMA STAI Nurul Hidayah Selatpanjang
    06 Alfedri: Kabupaten Siak Telah Berhasil Mendapatkan 12 Penghargaan
    07 Ketua PKS : Halim - Komperensi Putra Putri Terbaik Kuansing
    08 Riau Rajai Sumatera Permainan Tradisional PKN
    09 Bupati Mursini Sampaikan Paparan Keberhasilan Daerah
    10 Polres Kuansing Gelar BINLAT
    11 Alfedri: Wadah Inilah yang Akan Mengakomodir Anak Siak Kreatif
    12 Bupati Serahkan 103 Penghargaan
    13 Pemkab Siak Gelar Festival Siak Bermadah dan Festival Kabupaten Lestari
    14 Polsek Tenayan Raya Bekuk Pelaku Tindak Pidana Curat
    15 80 Guru SD di Meranti Ikuti Pelatihan Program PKP Berbasis Zonasi
    16 LAMR Segera Kumpulkan Elemen Masyarakat Terkait Blok Rokan
    17 Gubri: Alhamdulillah, Banyak Sekali Temuan Menarik
    18 Besok, UIR Gelar Gerak Jalan Santai dan Family Gathering
    19 Halim - Komperensi Sampaikan Komitmen
    20 Ahad, 4 Alumni Al Azhar Kantor Riau Ikut Bursa Pemilihan Ketum
    21 PPI Terbitkan Buku Antologi Puisi Palung Tradisi
    22 Gagak Hitam Siap Ciptakan Situasi Kondusif di Meranti
     
     
    Galeri Foto | Advertorial | Indeks Berita
    Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Tentang Kami
    © HarianTimes.Com - #Kanal Informasi Public