Ardiansyah: Pengurus FPK Harus Lebih Aktif Berkiprah dan Menampakkan Diri


Dibaca: 1189 kali 
Rabu, 08 September 2021 - 13:05:41 WIB
Ardiansyah: Pengurus FPK Harus Lebih Aktif Berkiprah dan Menampakkan Diri FPK Provinsi Riau audiensi dan dialog dengan Ketua DPRD Kepulauan Meranti Ardiansyah dan Badan Kesbangpol serta Pengurus FPK Kepulauan Meranti, Selasa (07/09/2021) malam.

Meranti, Hariantimes.com - Tim Forum Pembaharuan Kebangsaan (FPK) Provinsi Riau audiensi dan dialog dengan Ketua DPRD Kepulauan Meranti Ardiansyah dan Badan Kesbangpol serta Pengurus FPK Kepulauan Meranti, Selasa (07/09/2021) malam.

Pertemuan dengan Ketua DPRD Ardiansyah itu ditandai dengan jamuan makan malam di kediamannya. 

Ardiansyah mengakui, nama organisaai FPK masih baru dikenalnya. Padahal  secara pribadi, Ketua dan pengurus  organisasi ini sudah terbentuk sejak beberapa tahun lalu di kabupaten yang beribukota di Selatpanjang ini, Ketua FPK Kepulauan Meranti dipegang oleh Zaini.

"Pengurus FPK di sini harus lebih aktif berkiprah dan menampakkan diri di tengah-tengah masyarakat. Karena keberadaan dan perannya sangat penting dalam menciptakan suasana kehidupan masyarakat yang  harmonis di tengah kebhinnekaan. Terus terang, secara pribadi saya mengenal baik Ketua dan sejumlah pengurus FPK di sini. Namun hanya sebagai tokoh masyarakat dan jarang tampil sebagai pengurus FPK sendiri," ucap Ardiansyah saat menerima kunjungan Tim FPK Riau yang dipimpin Wakil Ketua FPK Riau Fakhrunnas MA Jabbar beserta anggota rombongan yakni Gembong WS (Wakil Sekretaris) Azwir Alimuddin (Bidang Organisasi) Fari Suradji (Bidang Sosial Budaya) dan staf Kesbangpol Andrie Hesda. 

Pada kesempatan yang sama, Ardiansyah berjanji akan mendukung rencana Bupati Adil untuk membantu anggaran kegiatan FPK Kep. Meranti yang sejalan dengan  program pembangunan kemasyarakatan di daerah itu.

Ketua DPRD Riau yang juga politisi PAN ini  menceritakan di masa silam memang pernah terjadi pergesekan sosial antaretnik di Kep. Meranti khususnya di Selatpanjang. Namun berkat kesigapan pihak pemerintah bekerjasama dengan pemuka masyarakat, etnik dan agama semua konflik
sosial itu dapat diatasi dengan baik.

"Alhamdulillah, sejak dua dasawarsa terakkhir, tak pernah lagi terjadi konflik  sosial berlatar SARA. Kesadaran masyarakat akan aeti penting pembauran dan wawasan kebangsaan terasa semakin baik," kata Ardiansyah.

Di awal acara,  pimpinan rombongan FPK Riau, 
Fakhrunnas MA Jabbar menyampaikan keberadaan   FPK memiliki peranan penting dalam menciptakan keharmonisan masyarakat yang beragam suku dan budaya yang mudah terjadi pergesekan sosial.  FPK dibentuk berdasarkan Permendagri No 34 tahun 2006. FPK Riau yang berdiri sejak 2011 saat ini beranggotakan  55 paguyuban etnik. Bahkan kepengurusan FPK sudah terbentuk di 12 kavipaten/ kota di Provinsi Riau.

Dijelaskan, FPK Provinsi sejak tiga terakhir sudah didukung dana APBD dalam melaksanakan program dan kegiatan pembauran di Riau antara lain semknar pembauran, kunker, penerbitan buku, sayembara karya tulis dsb.  Oleh sebab itu, maksud kunjungan tim ke daerah tersebut untuk sosialisasi dan membetikan dukungan penguatan pada kepala daerah agar juga mendapatkan dukungan dana operasional.

Dalam setiap pertemuan diserahlan satu bundel dokumen legalitas FPK seperti Permendagri, Instruksi Gubri dan peraturan lain. Selain juga diserahkan buku cerpen dan puisi karya Fakhrunnas yang juga dikenal sebagai sastrawan Indonesia.

Sebelumnya rombongan FPK Riau sempat berkunjung di Badan Kesbangpol dan Pengurus FPK Kepulauan Meranti. Rombongan diterima oleh Sekretaris Kesbangpol, Suwardi dan dua Kabid serra staf lain. 

Sedangkan dari FPK Meranti dihadiri langsung oleh Ketua Zaini, Sekretaris Edi serta sehumlah pengurus lain.

Suwardi dalam pertemuan itu menjelaskan pihaknya mempunyai tanggungjawab dalam membina FPK meskilun belum dapat mengalokasikan anggaran.

Sementara Ketua FPK Meranti, Zaini menjelaskan FPK di daerahnya beranggotakan 15 paguyuban. Pada tahun 2014 lalu, FPK pernah menerima bantuan dana kegiatan dari APBD sebesar Rp. 300 juta setahun. Namun bantuan tersebut tak berlanjut lagi sampai saat ini.

"Kami berharap dengan kunjungan Tim FPK Riau ini, Pak Bupati dapat mengalokasikan kembali dana operasional untuk organisaai kami," kata Zaini.

Saat ini, Tim FPK Riau berkunjung ke 11 kabupaten/ kota dengan tujuan yang sama. Dalam waktu dekat, FPK Riau akan menggelar Rakorbang FPK se Sumatera.(*)