Bacaleg DPRD Riau Dapil Kampar, Kunni Masrohanti Pilih Nasdem Sebagai Rumah Pergerakan


Dibaca: 874 kali 
Kamis, 11 Mei 2023 - 20:28:06 WIB
Bacaleg DPRD Riau Dapil Kampar, Kunni Masrohanti Pilih Nasdem Sebagai Rumah Pergerakan Kunni Masrohanti mendaftar sebagai bacaleg DPRD Riau Dapil Kampar dari Partai NasDem ke KPU.

Pekanbaru, Hariantimes com - Aktivis Perempuan Riau di bidang lingkungan dan budaya dengan segala pemberdayaan dan ketahanannya, Kunni Masrohanti resmi terdaftar sebagai bakal calon legislatif (bacaleg) DPRD Riau Dapil Kampar dari Partai NasDem.

Saat mendaftar ke KPU, Kunni menggunakan tengkuluk khas Kampar berwarna kuning dan uniform NasDem.

Hal ini diketahui setelah DPW Riau NasDem mendaftarkan 65 bacaleg DPRD Riau di Kantor KPU Riau, Kamis (11/05/2023).

"Dengan izin Allah, Saya memilih politik sebagai jalan untuk membersamai masyarakat dari tingkat tapak dalam memperoleh hak-haknya dengan menjaga dan merawat kelestarian alam serta kearifan lokal sebagai pondasi ketahanan budaya, sekaligus sumber perekonomian yang berkelanjutan. Bismillah, Nasdem alat politik Saya untuk perjuangan Pemilu 2024," kata pemilik motto Salam BUDAYA (Berbudi, Berdaya dan Berjaya) ini sembari mengajak perempuan-perempuan lain untuk mengambil kesempatan serupa.

"Perempuan harus tahu apa potensi dalam dirinya, lalu mengelola potensi itu sebaik dan sebijak mungkin, mengolaborasikan dengan potensi yang ada di sekitarnya, terus menyebarkan energi positif kepada sesama kaumnya dan orang-orang di sekitarnya. Kreatif, inovatif dan kolaboratif. Besar dan sukses itu tidak bisa sendiri. Politik menjadi penting untuk mencapai tujuan ini agar bermanfaat lebih luas bagi masyarakat," beber Kunni lagi.

Untuk diketahui, Kunni selama ini dikenal sebagai sosok yang aktif bergerak di bidang seni, budaya, jurnalis, organisatoris dan bergabung di banyak komunitas. Pergerakannya tidak hanya di Riau tapi juga sampai ke tingkat nasional  bahkan internasional.

Tahun 2019 Kunni dinobatkan sebagai budayawan perempuan pertama oleh Yayasan Sagang, Riau. Tahun 2020 dinobatkan sebagai sastrawan oleh Kemendikbud Indonesia melalui Balai Bahasa Provinsi Riau. Tahun 2021 menerima anugerah kebudayaan sebagai Tokoh Budaya kategori Pelaku Setia oleh Dinas Kebudayaan Provinsi Riau.  

Penerima Anugerah Sagang tahun 2012 dan 2015 bersama Komunitas Seni Rumah Sunting yang didirikannya, penerima Anugerah Baiduri dari Perempuan Riau Bangkit Foundation (PRBF) tahun 2015, penerima Anugerah kebudayaan dari Pemprov Riau kategori Pemangku Seni Tradisi tahun 2014.

Sejak tahun 2000 hingga saat ini, Kunni sudah bergelut di dunia jurnalistik dan berkerja di salah satu perusahan media di Riau. Ia penerima Anugerah karya jurnalistik Rida Award tahun 2012, penerima Anugerah jurnalistik dari Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LHK) kategori lingkungan dan konservasi tahun 2018 dan 2019.

Kunni juga menulis buku sastra dan budaya, naskah drama, aktris teater sekaligus sutradara teater, menghadiri dan menjadi narasumber dalam berbagai pertemuan sastra/budaya tingkat nasional dan internasional, penggagas Literasi Konservasi, penggagas perayaan Hari Puisi Indonesia (HPI) di Riau, aktif di berbagai organisasi sastra, lingkungan dan budaya.  

Kunni adalah Founder Komunitas Seni Rumah Sunting Pekanbaru (2012), Owner Sunting.co.id, Ketua Wanita Penulis Indonesia (WPI) Riau (2018-sekarang), Ketua Penyair Perempuan Indonesia (2018-sekarang), Dewan Perpustakaan Provinsi Riau (2020-sekarang), Pengurus ICMI Riau (2020-2022), Pengurus LAM Riau, Dewan Perpustakaan Provinsi Ria (2020-sekarang), Pengurus PWI Riau (2016-sekarang), Dewan Daerah Walhi Riau (2021-skrg), Pendiri dan penasehat Laskar Penggiat Ekowisata (LPE) Riau (2014-sekarang), Pengurus Indonesia Adventure Trade and Travel Asociation (IATTA) Riau (2021-sekarang), Pengurus U-Forty Indonesia Korwil Riau (2020-sekarang), Pembina Jungle Ghost Warrohe Bload Indian Riau (2020-sekarang), Pembina Penggiat Konservasi (Persi) Riau (2020-sekarang), Pendiri Srikandi Pendaki Gunung Indonesia (SPGI) (2021-sekarang.

Karya-karya bukunya yakni, Sunting (puisi, 2011), Perempuan Bulan (puisi, 2016), Calung Penyukat (puisi, 2019), Kotau (puisi, 2020), Dan Perempuan yang Kau Telan Airmatanya (puisi, 2021), Harmonisasi Masyarakat Alam Rimbang Baling (refleksi kebudayaan, 2018), Sekelumit Sejarah Kerajaan Gunung Sahilan (refleksi sejarah, 2018), Cipang Warisan Leluhur yang (hilang) Nyata (refleksi kebudayaan, 2019).

"Perempuan juga harus merebut hak-haknya, baik hak sosial, hak pendidikan, hak ekonomi, hak politik, hak ekologi dan hak-hak lainnya. Begitu juga sebaliknya bahwa perempuan juga harus ambil bagian dalam menjaga ketahanan itu semua. Ada kesempatan atas hak-hak itu, manfaatkan agar potensi dan energi positif dalam diri perempuan itu bisa mengalir dan bermanfaat bagi orang lain.(*)