UIR Posisi ke-27 PTS Terbaik Nasional Penerima Program IPM 2022


Dibaca: 539 kali 
Jumat, 25 November 2022 - 12:52:56 WIB
UIR Posisi ke-27 PTS Terbaik Nasional Penerima Program IPM  2022 UIR Posisi ke-27 PTS Terbaik Nasional Penerima Program IPM 2022.

Pekanbaru, Hariantimes.com - Universitas Islam Riau (UIR) berhasil menduduki posisi ke-27 Perguruan Tinggi Swasta (PTS) terbaik nasional penerima Program Insentif Pengabdian Masyarakat (IPM) Terintegrasi dengan MBKM Berbasis Indikator Kinerja Utama (IKU) Tahun 2022.

Program yang diinisiasi oleh Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi Riset dan Teknologi Kementerian Pendidikan, Kebudayaan Riset, dan Teknologi (Kemendikbutristek) ini untuk mengakselerasi pelaksanaan pengabdian masyarakat yang dilakukan oleh PTS dan diintegrasikan dengan pembelajaran kolaboratif dan partisipatif mahasiswa melalui skema kemasyarakatan. 

Kabar keberhasilan tersebut tertuang melalui Surat Keputusan yang dikeluarkan oleh Dirjen Dikti Nomor 7247/E1/DT.06.01/2022 pada tanggal 18 November 2022.

Dikutip dari pernyataan Rektor UIR Prof Dr H Syafrinaldi SH MCL melalui pesan singkat pada Jumat (25/11/2022), menyatakan, capaian ini tentu sangat berarti bagi UIR serta suatu capaian yang menunjukkan kinerja PKM yang dilakukan selama ini sudah diakui oleh Kemendikbudristek. 

“Kami di UIR tentu sangat merasa bangga dan bahagia atas prestasi ini. Semoga dengan capaian ini dapat mendorong kinerja lebih baik dan terprogram,” sebut Syafrinaldi. 

Adapun dua indikator utama yang menjadi penilaian dalam program tersebut diantaranya kinerja pengabdian masyarakat yang pernah dilaksanakan serta capaian IKU berdasarkan hasil penilaian verval dari Pangkalan Data Pendidikan Tinggi (PDDikti). 

Berdasarkan capaian yang telah didapatkan itu, UIR tentu akan terus berkomitmen dalam melaksanakan Pengabdian pada Masyarakat sebagai langkah memecahkan dan menyelesaikan permasalahan yang masyarakat hadapi. 

Mensukseskan suatu PKM tentunya perlu kerja bersama civitas akademika UIR demi terlaksananya Catur Dharma pendidikan, serta Rektor UIR juga berharap pengabdian masyarakat yang dilaksanakan tidak hanya bersifat seremonial dalam memenuhi angka kredit kepangkatan bagi dosen tetapi juga tepat sasaran serta benar-benar bermanfaat dan menyelesaikan permasalahan masyarakat.(*)