Home | Nasional | Riau | Ekonomi | Politik | Hukrim | Pendidikan | Sportivitas | Sosialita | Wisata | Indeks Jumat, 23 Agustus 2019
 
Kenakalan Remaja Resahkan Masyarakat
Lem Kambing Punye Pasal
Minggu, 14 Juli 2019 - 13:00:56 WIB
Pemeran Film Lem Kambing Punya Pasal foto bersama.
TERKAIT:

Meranti, Hariantimes.com - Lem kambing sangat bahaya apabila digunakan dengan cara dihisap.

Lebih parahnya lagi, pengguna bisa menjadi maling diakibatkan lem kambing tersebut. Sehingga menjadi keresahan masyarakat. 

Hal itulah yang melatarbelakangi kenapa Kawan Melayu Lawak Meranti memproduksi film Lem Kambing Punye Pasal.

Film hasil anak daerah Kecamatan Tebing Tinggi Kabupaten Kepulauan Meranti Provinsi Riau ini pun akhirnya sukses ditayangkan secara perdana di Gedung PKK Kepulauan Meranti, Sabtu (13/07/2019) malam.

Bahkan, masyarakat yang menyaksikan pemutaran perdana film ini pun luar biasa ramai. Bahkan membludak hingga di luar gedung. Meski masyarakat harus merogoh uang kantong sebesar Rp10.000 untuk ikut andil mendukung karya anak daerah berjuluk Kota Sagu tersebut.

Ketua Pelaksana Kegiatan Film Lem Kambing Punye Pasal Tengku Harzuin alias Bombom mengatakan, penontonnya ramai sehingga memadati lokasi acara. Namun sebagian penonton sampai diluar menyaksikan saat film tersebut ditayangkan di Gedung PKK Kepulauan Meranti.

"150 tiket habis terjual. Semua berkat kerja keras kawan Melayu Lawak Meranti yang selalu kompak mensukseskan acara ini," ujar Bombom.

Dikesempatan itu, Bombom tidak lupa mengucapkan terimakasih kepada semua masyarakat yang telah membantu dan sudi hadir menyaksikan langsung acara ini.

"Terimakasih semua pihak yang telah mendukung acara ini. Semoga kami Melayu Lawak tetap eksis dan berkarya lebih bagus lagi kedepanya," harap Bombom seraya menjelaskan, film itu mengisahkan tentang kenakalan remaja yang diperankan Muhammad Syahren selaku Bero dan pemeran utamanya Feri Juniawan sebagai Pak Mail, Zulfahmi sebagai Japo Ayah dari Bero, Ririn selaku Zenab selaku teman Bero, Solihin sebaagai Sonjong teman dekat Bero, Zulkarnain selaku Ketua Pemuda, Tengku Azwin sebagai Bombom, Restu sebagai Siti, Siti Zubaidah selaku Bedah Ibu dari Zainab, Ita sebagai Salmah Ibu dari Bero dan lain-lain.

Ketua Melayu Lawak Meranti M Syahren menyampaikan, film itu mengisahkan tentang bahayanya lem kambing apabila digunakan dengan cara dihisap. 

Film itu, sebut Syahren, juga menceritakan Ia tidak sekolah dan tidak bekerja. Bahkan yang lebih parah, ia menjadi maling diakibatkan lem kambing tersebut. Sehingga menjadi keresahan masyarakat desa itu. Namun akhirnya Bero sadar lalu menyesali perilakunya selama itu.

 "Iya film diluncurkan atas ide-ide ia dan rekan-rekannya karena maraknya lem kambing disalahgunakan remaja di Kepulaun Meranti. Sehingga film tersebut dibuat selama satu jam setengah. Dan film ini sengaje dibuat. Sebab ade pesan moralnye tentang bahayenye ngelem," ungkap Syahren dengan logat Melayunya sembari menyebutkan, film berdurasi 1.30 menit itu memakan waktu tiga bulan lamanya, dengan menggunakan satu buah kamera nikon tipe D 7000.

"Sebelum film kami tayangkan, l akan diadakan dengan care nobar. Namun sebelum nobar trailler film itu, kami unggah di youtube dan akun-akun facebook kami. Sehingge hal itu banyak ditaanggap oleh para penggune facebook," ungkap pemeran utama itu.

Dikatakan Syahren lagi, ia dan pihaknya sudah berkomunikasi terlebih dahulu kepada pihak pemda terkait nobar yang bakal mereka laksanakan. Namun tidak membuahkan hasil. Sehingga mereka ambil opsi berikutnya dengan cara menjual tiket Rp10.000 per orang. Karena dari uang itulah untuk biaya oprasional.

"Bagi masyarakat yang belum bekesempatan hadir untuk nobar, nantikan tayangan film ini di upload ke youtube Melayu Lawak Meranti yang bejudul Lem Kambing Punye Pasal," tutup Syahren.(*)

Editor : Zulmiron



 
Berita Lainnya :
  • Lem Kambing Punye Pasal
  •  
    Komentar Anda :

     
    + Indeks Berita +
    01 YS, Warga Banglas Barat Diamankan Polisi
    02 Kanit Intel Polsek Bukit Batu Buka Turnamen Sepakbola Dompas Cup
    03 SKK Migas Taja Forum Diskusi Kontribusi Sektor Hulu Migas di Batam
    04 Zia: Target Kita Berikan Edukasi ke Masyarakat
    05 Sekda: Saya Berharap Semua Peserta Lulus
    06 Warga Tolak Pembebasan Lahannya Melalui KT
    07 Sekda: Akan Kita Implementasikan Secepatnya
    08 Bupati Harris: Teknopart Pelalawan Terluas di Indonesia
    09 Rusdi: Kedepannya LAMR Harus Serius dan aktif Mengawal Nilai Adat dan Budaya
    10 ST2P Gelar Pertandingan Olahraga
    11 Pengurus PWI Riau Juara Lomba Publikasi Kemenkes RI
    12 BPJS TK Pekanbaru Panam Ajak 81 Perusahaan Nobar di XXI Mal SKA
    13 CCAI Gelar Mobile Coke Tour di Politeknik Negeri Padang
    14 Mahasiswa Pattani Thailand Gelar Berbagai Kegiatan di UIR
    15 Menpar : Tahun 2020 Pacu Jalur Kuansing Masuk Calender Of Event Nasional
    16 Kantor Pemko Pekanbaru Belum Nyaman Dirasakan Sebagian ASN
    17 Menpar dan Gubri Diboyong Ke Ruang Rapat Bupati Kuansing
    18 Walikota: Kita Optimis Terwujud
    19 Maswir : RAPP Tetap Komit Dukung Kebudayaan Pacu Jalur Kuantan Singingi
    20 M Taufiq Oesman Hamid: Insya Allah September 2020 RoRo Dumai-Melaka Beroperasi
    21 Syaiful Bahri: Saya Siap Maju
    22 Eka Hospital akan Jadi RS Pertama di Indonesia Capai HIMSS Level 6
     
     
    Galeri Foto | Advertorial | Indeks Berita
    Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Tentang Kami
    © HarianTimes.Com - #Kanal Informasi Public